Sabtu, 4 Julai 2015

Linangan Terakhir (Biarlah Pergi Demi Yang Baru)

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ


“Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang”

Assalammualaikum



Bila difikirkan semula, aku taklah begitu sempurna...untuk sempurnakan manusia lain. Aku bukalah hebat...untuk merendahkan orang lain dan aku bukanlah berharta untuk pakai...semua yang mereka pakai. Namun aku ada hati dan perasaan...ye, hati dimana inginkan ketenangan dan ketenteraman...mencari tujuan hidup ini.



Kita sedia maklum, proses kehidupan adalah sangat mencabar dan berperingkat...namun andai kata kita tidak dapat teruskan ke peringkat lain dan masih stay pada level yang sama, apa akan jadi pada diri kita? Adakah kita akan terus dibelengu dengan masalah yang sedia ada...Adakah kita terus dalam keadaan yang tertekan...ataupun kita terduduk dan berserah pada takdir?



Dimana diri kita..dimana perginya semangat yang diberi oleh mereka telah persiapkan diri kita,Seorang hamba yang kedut dimamah usia tangannya..yang telah sisih rambut kita selepas membersihkan diri, Tangan dimana telah jadikan kita kuat setelaah jatuh berlari...tangan yang masak masakan manis kegemaran kita...sepasang hati yang merindui kita disana. 


Ada masa itu kita tertanya...kenapa dengan kehidupan ini. Kenapa tak pernah berhenti dari terus menyakiti kita, kenapa terus himpit dan desak kita untuk terus dalam keadaan begini. adakah pertahan kita tidak kuat...mungkin. Ada masa itu aku nak yang dulu..merindui yang dulu, Sepasang baju dan seluar dan kasut hitam yang koyok sikit ditepinya...membawa buku menuju ke tempat untuk menentukan kehidupan ini...sekolah. Bila loceng berbunyi..larilah kaki ini menuju ke bas...dan pulang ke tempat dimana paling aman didunia ini...rumah...ibu. Yang penat tidur baring setelah berkerngat dikebun getah...mencari sesuap nasi untuk perut ini.




Mungkin keadaan...keadaan yang mengubah semua ini. Aku akui yang tak semua kekal...pasti berubah walaupun hati. Apa yang aku tahu...kita tak mampu untuk tentukan keadaan ini, masa hadapan yang kita sendiri tidak tahu apa akan terjadi...mungkin semua lengakp tapi kosong...mungkin kita ada bekalan tapi belum tentu cukup...mungkin kita hanya secebis, namun berisi. Apa2 boleh jadi...apa2 boleh berlaku. Dimana saat aku lupakan semua dan mulakan yang baru untuk linangan terakhir  ini...untuk dapat dan jadikannya terbaik, mengharapkan kesederhanaan didalam semua isi...ku mulakan untuk yang terakhir itu.




Sabtu, 16 Mei 2015

One True Love

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ


“Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang”

Assalammualaikum


Kasih sayang yang ada pada setiap manusia adalah berbeza dan tidaklah sama pada rasanya. Sayang dan cinta adalah unik bagi setiap makhluk yang tercipta didunia ini, kerana satu cinta yang terjadi adalah untuk seorang sahaja.


Indahnya perasaan bila kita bangun dari lena dan pertama yang kita lihat adalah wajahnya menyinari pagi kita. Secawan kopi dan sekeping biskut yang dibuat dari tangan yang penuh kasih sayang….ianya cukup bermakna dan aku yakin itulah yang paling enak untuk permulaan hari yang akan menjadi sibuk dikemudiannya. Aku percaya, sayang tidak perlu diluah..atau dilafaz kerana ianya tiadalah perkataan yang mampu menerangkan sifat…perlakuan…rupa dan paling penting adalah rasanya.


Memahami adalah perkara utama bagi setiap pasangan, kita percaya pasangan mampu mencerminkan kita dari perlakuanya. Aku menulis bedasarkan pengalaman dan ……aku tahu bagaimana situasi tu. Manusia dilahirkan dengan rasa kasih sayang dan hati yang lembut, walaupun sekeras mana pun hati itu kalau dicurah dengan belaian dan tutur kata yang sopan, aku yakin mampu melembutkan jiwa yang keras.
Bantu membantu adalah faktor utama bagi memastikan hubungan itu berjaya…dalam konteks ini, setiap manusia yang boleh berfikir secara normal dan mampu melihat secara zahir tak akan membiarkan manusia lain menderita dan menitiskan airmata.

Ianya bermula daripada rahsia yang tiada siapa pun tahu…rahsia yang terpendam antara dua hati satu rasa. Ianya perkongsian tentang kebebasan, idea, semangat, masa depan, kekuatan dan….harapan. Mereka lari dan…jatuh,bangun semula terus berlari tapi pada mulanya mereka adalah mereka. Berkongsi ketakutan dalam gelapnya bilik…bersatu dan berganding bahu antara dua hati satu rasa melawan arus untuk menjadi kekuatan.


Kita tak perlu pergi jauh…kita tidak tahu hidup ini bagaimana,apa sebenarnya…tapi apa yang kita tahu,hanya terus melangkah. Namun bila bersama, merekalah kekuatan yang tidak dapat ditandingi kerana…mereka adalah mereka.